Facebook Twitter
medwanted.com

Farmasi: Perbatasan Selanjutnya Dalam Perang Amerika Melawan Narkoba

Diposting di April 20, 2022 oleh Dennis Gage

Perang Amerika melawan narkoba, yang telah diperjuangkan di ladang opium Afghanistan dan perkebunan kokain di Columbia, harus menemukan kembali dirinya untuk memerangi apa yang ditetapkan sebagai masalah penyalahgunaan narkoba terbesar di Amerika, obat -obatan.

Satu dari lima orang Amerika, hampir 48 juta, telah menggunakan obat resep untuk tujuan non-medis setidaknya sekali dalam hidup mereka. Tingkat penyalahgunaan bulan terakhir di antara orang Amerika adalah 6,2 juta. Menurut buku putih baru -baru ini oleh Carnevale Associates, laju penggunaan ini sudah lebih tinggi daripada tertinggi historis epidemi kokain dan heroin.

Bagi banyak orang, jalan menuju penggunaan obat resep secara ilegal dimulai dengan polos. Setelah kecelakaan mobil, cedera punggung, atau, bahkan, gangguan mental/emosional, seorang dokter meresepkan obat untuk penggunaan yang sah. Seiring waktu, toleransi menumpuk sehingga semakin banyak obat diperlukan sampai keadaan ketergantungan tercapai. Pada saat ini, sama sekali tidak ada cara mudah untuk menghilangkan obat, dan berhenti dapat melibatkan gejala penarikan yang menyakitkan. Beberapa dokter telah diketahui menjadi takut dan memotong pasien mereka pada tahap ini. Pasien telah diketahui mencuri bantalan resep, atau mengunjungi banyak dokter untuk mendapatkan obat yang mereka kecanduan.

Tetapi bertentangan dengan kepercayaan populer, itu bukan orang dewasa yang lebih tua atau orang dewasa yang paling mungkin untuk menyalahgunakan obat -obatan.

Dalam dekade terakhir, penyalahgunaan obat resep di kalangan pemuda telah tumbuh pada tingkat penggunaan pertama yang mengkhawatirkan lebih dari lima puluh persen setiap tahun.

Sayangnya, ketika media memperbaiki pandangannya pada masalah metamfetamin; Dan Kantor Kebijakan Pengendalian Obat Nasional menghabiskan sebagian besar waktunya dengan fokus pada ganja kesempatan untuk mengatasi kecanduan dan penyalahgunaan farmasi dilewatkan. Sementara langkah -langkah tertentu telah diambil, mereka telah tentatif. ONDCP telah menyusun strategi untuk mengatasi obat sintetis, tetapi tidak ada kampanye media yang serius untuk mendidik orang Amerika tentang masalah yang telah dilakukan. Perusahaan farmasi juga tidak ada yang dibawa untuk membuat obat -obatan dengan potensi penyalahgunaan tinggi bahkan ketika alternatif mungkin ada.

Pertempuran berikutnya dalam perang Amerika terhadap obat -obatan harus menggambar manik -manik pada obat -obatan. ONDCP harus bersedia untuk meluncurkan jenis kampanye iklan yang sama dengan penyalahgunaan obat yang ditentang seperti yang ditentang, ganja, ekstasi, dan kokain. FDA tidak boleh takut untuk memberikan sanksi kepada produsen obat yang terus membuat obat yang tidak aman di mana alternatif yang aman ada. Pabrikan farmasi harus menjadi warga negara yang lebih baik dan menghabiskan dolar penelitian dan pengembangan untuk membuat obat yang aman dan efektif, daripada mengambil jalan keluar yang mudah.

Fase baru perang terhadap narkoba ini, tanpa orang asing yang mudah ditargetkan untuk disalahkan atas masalah penyalahgunaan narkoba Amerika, akan mengambil tekad politik yang tak tergoyahkan, kewarganegaraan perusahaan dan kecerdikan. Bahkan saat itu sangat mungkin memakan waktu bertahun -tahun sebelum tren peningkatan penyalahgunaan obat resep dan kecanduan dapat dibalik.

Obat resep umum penyalahgunaan:

- Opioid: Ini adalah versi opium sintetis. Dimaksudkan untuk opioid manajemen nyeri adalah obat resep yang paling sering disalahgunakan. Oxycontin (oxycodone), vicodin (hidrokodon) dan demerol (Meperidine) adalah yang paling populer untuk disalahgunakan. Efek samping jangka pendek dapat mencakup penghilang rasa sakit, euforia, dan kantuk. Overdosis dapat menyebabkan kematian.

Penggunaan jangka panjang dapat menyebabkan ketergantungan atau kecanduan.

- Depresan: Obat -obatan ini umumnya diresepkan untuk mengobati kecemasan; Serangan panik, dan gangguan tidur. Nembutal (natrium pentobarbital), valium (diazepam), dan xanax (alprazolam) hanyalah tiga dari banyak obat dalam kategori ini. Segera memperlambat fungsi otak yang normal dan dapat menyebabkan kediaman penggunaan jangka panjang dapat menyebabkan ketergantungan fisik dan kecanduan.

- Stimulan: Dokter mungkin meresepkan ini untuk mengobati narkolepsi gangguan tidur atau gangguan attention-deficit/hyperactivity, ADHD. Ritalin (methylphenidate) dan dexedrine (dextroamphetamine) adalah dua stimulan yang umum diresepkan. Obat -obatan ini meningkatkan aktivitas otak dan meningkatkan kewaspadaan dan energi dengan cara yang sama seperti kokain atau metamfetamin. Mereka meningkatkan tekanan darah; mempercepat detak jantung, dan respirasi. Dosis yang sangat tinggi dapat menyebabkan detak jantung dan hipertermia yang tidak teratur.